Tag Archives: sekolah rumah

Pendidikan Keluarga Dalam Pemikiran Ki Hadjar Dewantara

Oleh :  Zaitu Asrilla

Karaktervorming dan Sociale Opvoeding
Berikanlah satu hari kepada Keluarga

Jauh sebelum hingar bingar dan maraknya pemikiran sekolah alternatif homeschooling, sesungguhnya Ki Hadjar Dewantara beberapa dekade lalu sudah memikirkan dengan sungguh-sungguh tentang pendidikan keluarga.

Bagi Ki Hadjar, keluarga yaitu kumpulnya beberapa orang yang terikat oleh satu turunan lalu mengerti dan merasa berdiri sebagai satu gabungan yang khak, pun berkehendak juga bersama-sama memperteguh gabungan itu untuk kemuliaan satu-satunya dan semua anggauta. Di dalam hidup keluarga terdapatlah aturan yang berdasarkan cinta-kasih (yakni Gusti yang tak terlihat), menuju tertib dan damai buat persatuannya, selamat dan bahagia buat masing-masing anggautanya, sedangkan bersatunya keluarga selalu diutamakan.

Continue reading

Advertisements

Leave a comment

Filed under Zedutopia Program Belajar Khusus

Melawan Kejahatan Seksual

               

2014-02-25 07.47.18                 

    Langkah pertama agar anak dapat melawan kejahatan seksual adalah dengan memberikan pemahaman lebih dulu tentang jenis kelamin dan bagian tubuh yang tabu diperlihatkan pada orang lain kepada anak-anak. Konsep aurat dalam islam sesungguhnya sudah jauh-jauh hari membekali kita untuk menutup aurat dari orang lain. Mandi harus di tempat tertutup, demikian pula ketika berganti pakaian. Hanya orang tua yang boleh menyentuh bagian-bagian vital anak-anak. Seharusnya guru juga memiliki akses terbatas terhadap tubuh anak.

                 Memang agak riskan untuk anak-anak usia pra-sekolah yang belum tuntas melampaui periode toilet training, karena berarti guru atau pengasuh memiliki akses untuk menyentuh bagian-bagian pribadi anak-anak ketika anak-anak buang air. Di titik ini orang tua harus yakin benar jika ingin menitipkan anak-anaknya ke lembaga pendidikan pra sekolah. Pastikan guru-gurunya adalah orang-orang yang memiliki komitmen terhadap pendidikan anak dan betul-betul mencintai anak-anak. Di titik ini pula, daya seleksi orang tua diuji. Apakah betul-betul memahami kebutuhan anaknya atau sekedar mengikuti egonya semata.

Leave a comment

May 7, 2014 · 5:47 pm

Iru : Another Challenge

2014-03-13 16.24.35

Sebongkah kisah………..

Gadis kecil dari desa itu bernama Iru. Usianya 4 tahun. Lahir dari perkawinan siri yang tak tercatat. Bapaknya tak bertanggung jawab. Ibunya dibiarkan membesarkan Iru seorang diri. Anak ini tak terdaftar di negara, belum ada akte. Datang dalam legam kulit, rambut jagung dan liar. Tanpa aturan, tanpa sopan santun, namun membawa kecerdasan dan keberanian kanak-kanak. Permintaannya adalah teriakan dan tantrum. 

Bertemu denganku adalah berkenalan dengan aturan. Tata tertib dan sopan santun. Kadang lembut, kadang keras.  Tak hanya untuknya, tapi untuk ibunya.  Ibunya kuajak berkenalan dengan bahasa kasih sayang, tak hanya cubitan dan pukulan. Walau memendam sakit hati kepada bapaknya si anak, ibunya Iru ternyata belajar untuk mendekap anaknya, perlahan-lahan. “Waktu lahir mau saya kasih ke yayasan kok, bu”  begitu pengakuan sang ibu. Sebagai perempuan, aku memahami. Mencoba berempati, namun mendorongnya untuk kembali kepada perannya sebagai ibu. Mencoba menuntunnya untuk meraih kasih sayang itu dari anaknya, bukan berharap dari laki-laki yang membuatnya menderita.

Iru, perlahan belajar. Belajar berterima kasih, belajar meminta dengan santun, belajar tidak mengganggu temannya, belajar berbagi, belajar berbicara sopan pada ibunya, belajar menjadi anak-anak sewajarnya. Ibunya pun belajar hal yang sama. Belajar bahwa anaknya dapat dibimbing, dapat menghormatinya, dapat mengikuti aturan. Ibunya belajar bahwa anaknya bukan anak nakal, hanya perlu diarahkan. Ibunya belajar bahwa anaknya dapat mencontoh hal yang buruk dan juga mencontoh hal yang baik. Belajar bahwa anaknya berhak punya masa depan yang lebih baik dari dirinya.

**********

Sesungguhnya, bukan persoalan anak desa atau anak kota. Tapi bagaimana keluarga membentuk karakternya sejak kecil. Ada jutaan Iru diluar sana yang tak tersentuh kasih sayang dan arahan. Apa yang akan terjadi jika kondisi seperti ini dibiarkan hingga mereka remaja ? Jangan heran bila kita sering menemukan remaja yang terjerumus kriminalitas, obat-obatan terlarang, seks bebas. Mereka tidak mendapatkan hak yang semestinya ketika mereka kecil, yaitu kasih sayang dan bimbingan orang tua.

Pendidikan keluarga, tak hanya sekedar diterapkan pada keluarga sendiri namun juga mesti ditularkan kepada keluarga-keluarga lain yang membutuhkan arahan. Keluarga-keluarga yang melahirkan anak-anak yang kurang kasih sayang dan kurang bimbingan akan menuai anak-anak yang bermasalah di kemudian hari. Jika kita tidak ingin masyarakat kita di masa depan penuh manusia dengan gangguan jiwa, maka mulailah peduli terhadap keluarga saat ini.

Salam, Asrillanoor

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Homeschooling : Sekolah Rumah atau Rumah Sekolah

indosiar.com, Jakarta, Homeschooling (Sekolah Rumah) saat ini mulai menjadi salah satu model pilihan orang tua dalam mengarahkan anak-anaknya dalam bidang pendidikan. Pilihan ini muncul karena adanya pandangan para orang tua tentang kesesuaian minat oleh anak-anaknya. Homeschooling ini banyak dilakukan di kota-kota besar, terutama oleh mereka yang pernah melakukannya ketika berada di luar negeri.

Di Indonesia keberadaan homeschooling sudah mulai menjamur di Jakarta dan kota besar lainnya. Untuk tahap pertama, keberadaan proses belajar dan mengajar model rumahan ini belum menuai minat dari khalayak umum.

Namun kini, keberadaannya justru banyak dimanfaatkan kalangan menengah keatas, seperti artis, dan kalangan entertainer. Tak jarang didapati diantaranya kalangan olahragawan, atlit nasional juga kalangan biasa yang menginginkan rumah sebagai ruang kelas.

“Saya ingin anak saya tidak tertinggal pelajaran karena aktifitas modelnya. Konsentrasi untuk belajar dan menimba ilmu tetap saya prioritaskan kepada Ayu,” ujar Tini, orang tua dari Ayu, murid SMU di homeschooling milik Seto Mulyadi ketika dihubungi.

Jadwal luar sekolahnya yang lebih panjang serta konsentrasi belajar sempat membuatnya khawatir. Untuk mengatur jadwal Ayu yang berprofesi sebagai model, sulit disesuaikan dengan jadwal sekolah pada umumnya, hingga sempat membuatnya tertinggal satu smester.

Sementara, pilihan homeschooling merupakan keinginan belajar dari Ivan, murid SMU di tempat sama. “Dia memang inginnya di rumah, kebetulan keinginan orang tua juga, supaya Iwan bisa kita kontrol,” ujar Ike sang bunda.

Model Pengembangan Sistem Pendidikan

Homeschooling (Sekolah rumah), menurut Direktur Pendidikan Kesetaraan Departemen Pendidikan Nasional (Depdiknas) Ella Yulaelawati, adalah proses layanan pendidikan yang secara sadar, teratur dan terarah dilakukan oleh orang tua atau keluarga dan proses belajar mengajar pun berlangsung dalam suasana yang kondusif.

Tujuannya, agar setiap potensi anak yang unik dapat berkembang secara maksimal. Rumusan yang sama juga dipegang oleh lembaga-lembaga pendidik lain yang mulai menggiatkan sarana penyediaan program homeschooling.

Ada beberapa alasan mengapa para orang tua di Indonesia lebih memilih sekolah rumah. Kecendrungannya antara lain, bisa menekankan kepada pendidikan moral atau keagamaan, memperluas lingkungan sosial dan tentunya suasana belajar yang lebih baik, selain memberikan pembelajaran langsung yang konstekstual, tematik, nonskolastik yang tidak tersekat-sekat oleh batasan ilmu.

Menurut Ela Yuliawati, pandangan ini memberikan pengertian luas kepada setiap orang untuk lebih mengekspresikan keinginan dan kemampuan dalam menimba ilmu, tidak hanya di lingkungan yang dinamakan sekolah. Bahkan kesempatan mendapatkan ilmu yang lebih juga memiliki peluang besar sejalan dengan perkembangan pendidikan.

Hal ini yang kemudian membuat homeschooling dipilih sebagai salah alternatif proses belajar mengajar dalam perkembangan dunia pendidikan di Indonesia. Hingga kemudian model homeschooling (Sekolah Rumah) dimasukan dalam revisi UU pendidikan no 20 tahun 2003.

Penerapan Homeschooling

Menurut Seto Mulyadi, Ketua Komnas Anak, kemunculan homeschooling sebagai salah satu alternatif memang perlu dibuktikan keberhasilannya sebagai sebuah kompetisi proses menimba melalui sistem non formal.

Secara etimologis, home schooling (HS) adalah sekolah yang diadakan di rumah. Meski disebut home schoooling, tidak berarti anak akan terus menerus belajar di rumah, tetapi anak-anak bisa belajar di mana saja dan kapan saja asal situasi dan kondisinya benar-benar nyaman dan menyenangkan seperti layaknya berada dirumah.  Keunggulan secara individual inilah yang memberi makna bagi terintegrasinya mata pelajaran kepada peserta didik.

Seto mengatakan, perlunya dukungan penuh dari orang tua untuk belajar, menciptakan pembelajaran yang kreatif dan menyenangkan, dan memelihara minat dan antusias belajar anak. Karena dibalik kemudahan, Sekolah rumah juga memerlukan kesabaran orangtua, kerja sama antaranggota keluarga, dan konsisten dalam penanaman kebiasaan.

Seto menampik sejumlah mitos yang dinilainya keliru tentang homeschooling selama ini. Misalnya, anak kurang bersosialisasi, orang tua tidak bisa menjadi guru, orang tua harus tahu segalanya, orang tua harus meluangkan waktu 8 jam sehari, waktu belajar tidak sebanyak waktu belajar sekolah formal, anak tidak terbiasa disiplin dan seenaknya sendiri, tidak bisa mendapatkan ijazah dan pindah jalur ke sekolah formal, tidak mampu berkompetisi, dan homeschooling mahal. “Itu keliru,” ucapnya.

Ada beberapa klasifikasi format homeschooling, yaitu:

1. Homeschooling tunggal
Dilaksanakan oleh orangtua dalam satu keluarga tanpa bergabung dengan lainnya karena hal tertentu atau karena lokasi yang berjauhan.

2. Homeschooling majemuk
Dilaksanakan oleh dua atau lebih keluarga untuk kegiatan tertentu sementara kegiatan pokok tetap dilaksanakan oleh orangtua masing-masing. Alasannya: terdapat kebutuhan-kebutuhan yang dapat dikompromikan oleh beberapa keluarga untuk melakukan kegiatan bersama. Contohnya kurikulum dari Konsorsium, kegiatan olahraga (misalnya keluarga atlit tennis), keahlian musik/seni, kegiatan sosial dan kegiatan agama

3. Komunitas homeschooling
Gabungan beberapa homeschooling majemuk yang menyusun dan menentukan silabus, bahan ajar, kegiatan pokok (olah raga, musik/seni dan bahasa), sarana/prasarana dan jadwal pembelajaran. Komitmen penyelenggaraan pembelajaran antara orang tua dan komunitasnya kurang lebih 50:50.

Alasan memilih komunitas homeschooling antara lain:
– Terstruktur dan lebih lengkap untuk pendidikan akademik, pembangunan akhlak mulia dan pencapaian hasil belajar
– Tersedia fasilitas pembelajaran yang lebih baik misalnya: bengkel kerja, laboratorium alam, perpustakaan, laboratorium IPA/Bahasa, auditorium, fasilitas olah raga dan kesenian
– Ruang gerak sosialisasi peserta didik lebih luas tetapi dapat dikendalikan
– Dukungan lebih besar karena masing-masing bertanggung jawab untuk saling mengajar sesuai keahlian masing-masing
– Sesuai untuk anak usia di atas 10 tahun
– Menggabungkan keluarga tinggal berjauhan melalui internet dan alat informasi lainnya untuk tolak banding (benchmarking) termasuk untuk standardisasi

Tantangan homeschooling

Dalam perkembangannya, homeschooling juga menghadapi beberapa tantangan, yaitu:

1. Homeschooling tunggal
– Sulitnya memperoleh dukungan/tempat bertanya, berbagi dan berbanding keberhasilan
– Kurang tempat sosialisasi untuk mengekspresikan diri sebagai syarat pendewasaan
– Orang tua harus melakukan penilaian hasil pendidikan dan mengusahakan penyetaraannya

2. Homeschooling majemuk
– Perlu kompromi dan fleksibilitas jadwal, suasana, fasilitas dan kegiatan tertentu
– Perlu ahli dalam bidang tertentu walaupun “kehadiran” orang tua harus tetap ada
– Anak-anak dengan keahlian/kegiatan khusus harus menyesuaikan/menerima lingkungan lainnya dengan dan menerima “perbedaan-perbedaan” lainnya sebagai proses pembentukan jati diri
– Orang tua masing-masing penyelenggara homeschooling harus menyelenggarakan sendiri penyetaraannya

3. Komunitas homeschooling
– Perlunya kompromi dan fleksibilitas jadwal, suasana, fasilitas dan kegiatan tertentu yang dapat dilaksanakan bersama-sama
– Perlunya pengawasan yang professional sehingga diperlukan keahlian dalam bidang tertentu walaupun “kehadiran” orang tua harus tetap ada
– Anak-anak dengan keahlian atau kegiatan khusus harus juga bisa menyesuaikan dengan lingkungan lainnya dan menerima “perbedaan-perbedaan” lainnya sebagai proses pembentukan jati diri.

Kekuatan homeschooling

Sebagai sebuah pendidikan alternatif, homeschooling juga mempunyai beberapa kekuatan dan kelemahan. Kekuatan/kelebihan homeschooling adalah:
– Lebih memberikan kemandirian dan kreativitas individual bukan pembelajaran secara klasikal
– Memberikan peluang untuk mencapai kompetensi individual semaksimal mungkin sehingga tidak selalu harus terbatasi untuk membandingkan dengan kemampuan tertinggi, rata-rata atau bahkan terendah
– Terlindungi dari “tawuran”, kenakalan, NAPZA, pergaulan yang menyimpang, konsumerisme dan jajan makanan yang malnutrisi
– Lebih bergaul dengan orang dewasa sebagai panutan
– Lebih disiapkan untuk kehidupan nyata
– Lebih didorong untuk melakukan kegiatan keagamaan, rekreasi/olahraga keluarga
– Membantu anak lebih berkembang, memahami dirinya dan perannya dalam dunia nyata disertai kebebasan berpendapat, menolak atau menyepakati nilai-nlai tertentu tanpa harus merasa takut untuk mendapat celaan dari teman atau nilai kurang
– Membelajarkan anak-anak dengan berbagai situasi, kondisi dan lingkungan sosial
– Masih memberikan peluang berinteraksi dengan teman sebaya di luar jam belajarnya

Sedangkan kelemahan homeschooling adalah:

– Anak-anak yang belajar di homeschooling kurang berinteraksi dengan teman sebaya dari berbagai status sosial yang dapat memberikan pengalaman berharga untuk belajar hidup di masyarakat
– Sekolah merupakan tempat belajar yang khas yang dapat melatih anak untuk bersaing dan mencapai keberhasilan setinggi-tingginya
– Homeschooling dapat mengisolasi peserta didik dari kenyataan-kenyataan yang kurang menyenangkan sehingga dapat berpengaruh pada perkembangan individu
– Apabila anak hanya belajar di homeschooling, kemungkinan ia akan terisolasi dari lingkungan sosial yang kurang menyenangkan sehingga ia akan kurang siap untuk menghadapi berbagai kesalahan atau ketidakpastian

Prasyarat keberhasilan homeschooling

Agar homeschooling dapat dilaksanakan dengan baik dan anak dapat merasa nyaman dalam belajar, maka ada beberapa prasyarat keberhasilan dalam menyelenggarakan homeschooling, yaitu:

– Kemauan dan tekad yang bulat
– Disiplin belajar-pembelajaran yang dipegang teguh
– Ketersediaan waktu yang cukup
– Keluwesan dalam pendekatan pembelajaran
– Kemampuan orang tua mengelola kegiatan
– Ketersediaan sumber belajar
– Dipenuhinya standar yang ditentukan
– Ditegakkannya ketentuan hukum
– Diselenggarakannya program sosialisasi agar anak-anak tidak terasing dari lingkungan masyarakat dan teman sebaya
– Dijalinnya kerjasama dengan lembaga pendidikan formal dan nonformal setempat sesuai dengan prinsip keterbukaan dan multimakna
– Terjalin komunikasi yang baik antar penyelenggara homeschooling
– Tersedianya perangkat penilaian belajar yang inovatif (misalnya dalam bentuk portofolio dan kolokium)

Orang Tua, Guru Juga Teman

Lalu, apa yang yang perlu diperhatikan oleh orang tua dalam menyelenggarakan sekolah rumah? Seto mengatakan, orang tua harus menjadikan anak sebagai teman belajar dan menempatkan diri sebagai fasilitator. “”Orang tua harus memahami bahwa anak bukan orang dewasa mini,” tuturnya.

“Anak,” kata Seto, “Perlu bermain. Itu yang perlu dipahami oleh orang tua. Karena itu pula, orang tua tidak boleh arogan dengan menempatkan diri sebagai guru, tapi belajar bersama. Kalau tidak siap dengan itu, menurut Seto, lebih baik jangan menyelenggarakan sekolah rumah.”

“Orang tua, tetap perlu terus menambah pengetahuan. Tidak mesti menguasai semua jenis ilmu, yang penting, memiliki pemahaman tentang anak. Bila orang tua kurang mengerti pelajaran biologi atau matematika, misalnya, orang tua bisa mendatangkan guru untuk pelajaran tersebut dan belajar bersama anak. Dengan demikian, anak akan merasa tidak lebih rendah, tapi sebagai sahabat dalam belajar,” ungkap Kak Seto menambahkan.

Bagaimana dengan kedua orang tua yang bekerja sehingga merasa tidak punya waktu untuk memberikan pembelajaran kepada anak dalam menyelenggarakan homeschooling? Seto mengatakan, “itu tidak boleh menjadi alasan.”

“Sesibuk apa pun orang tua, tetap harus punya waktu untuk anak. Kalau tidak punya waktu, jangan punya anak,” ucap psikolog yang juga menyelenggarakan homeschooling bagi anak sulungnya itu.

Pembelajaran sekolah rumah sebaiknya menyesuaikan dengan standar kompetensi yang telah ditentukan oleh Departemen Pendidikan Nasional. Ini agar sejalan dengan pertumbuhan dan kemampuan anak, di samping dapat diikutkan dalam evaluasi dan ujian yang diselenggarakan secara nasional.

Standar kompetensi menjadi panduan yang harus dimiliki seorang anak pada kelas tertentu. Anak kelas VI SD atau setara, misalnya, minimal sudah harus menguasai pelajaran matematika sampai batas tertentu pula. “Standar kompetensi ini,” kata Seto, “Dapat diperoleh di Dinas Pendidikan yang ada di daerah masing-masing.”

Evaluasi bagi anak yang mengikuti homeschooling dapat dilakukan dengan mengikutkan pada ujian Paket A yang setara dengan SD atau Paket B setara SMP. “Pada dasarnya,” kata Seto, “Evaluasi tersebut dapat pula dilakukan dengan menginduk ke sekolah formal yang ada.” Menurutnya, seharusnya ini bisa dilakukan karena sekolah rumah bukan sekolah liar. Kiranya para orang tua harus berkaca diri dulu sebelum menyelenggarakan sekolah rumah bagi sang buah hati. (Her/rev)

Sumber : http://www.indosiar.com/ragam/homeschooling–sekolah-rumah-atau-rumah-sekolah_60082.html

 

Leave a comment

Filed under Zedutopia Program Belajar Khusus

Acara Keluarga, Ajang Sosialisasi Anak

Salah satu kritik paling tajam terhadap praktek home schooling adalah kurangnya kesempatan anak untuk bersosialisasi. Hal ini disebabkan karena anak sepanjang waktu lebih banyak menghabiskan interaksinya di rumah bersama orang tua atau tutor. Oleh karenanya, kekurangan ini harus dapat disiasati. Orang tua atau tutor harus dapat menyiapkan program yang dapat memberikan kesempatan pada anak untuk bersosialisasi dengan orang banyak.

Salah satu kegiatan yang paling mudah untuk dilakukan adalah mengajak serta anak ke setiap pertemuan keluarga besar. Sebagai orang Indonesia, tentunya pertemuan keluarga besar bukan hal aneh dan sering dilakukan karena pada dasarnya masyarakat kita adalah masyarakat patembayan. Silaturahim adalah sesuatu yang penting dilaksanakan.
Di dalam acara keluarga, anak belajar untuk berinteraksi dengan orang yang lebih tua seperti paman, bibi, kakek, nenek, bertemu dengan sepupu-sepupu sebaya, berkesempatan untuk bermain dan berkegiatan bersama. Inilah saatnya orang tua melepaskan anak untuk berbaur dan bersosialisasi sendiri.

Orang tua home schooler yang banyak memiliki kesempatan bersosialisasi seperti ini tidak perlu khawatir dengan kemampuan sosialisasi anak, karena akan terasah seiring waktu. Dengan catatan, frekuensi sosialisasinya juga cukup bagi anak untuk mengembangkan keterampilan sosialnya.

Proses ini sebaiknya sudah dimulai sejak anak berusia dini, jauh sebelum anak-anak dapat berbicara. Hal ini dimaksudkan agar anak dapat berlatih mengembangkan keterampilan sosialnya sejak dini dan berlatih untuk memiliki kepercayaan diri ketika berbaur dengan banyak orang.

Leave a comment

Filed under Zedutopia Program Belajar Khusus